• Tue. Oct 19th, 2021

Yang Perlu Diketahui Tentang Serangan di Resorts World Manila

Byadmin

Sep 29, 2021

Yang Perlu Diketahui Tentang Serangan di Resorts World Manila

Sedikitnya 36 orang tewas di Filipina ketika sebuah hotel kelas atas dan kompleks kasino diserang pada Jumat dini hari waktu setempat. AP melaporkan bahwa seorang agen ISIS di Filipina mengaku bertanggung jawab, tetapi polisi mengatakan serangan itu tidak terkait dengan terorisme.

Inilah yang kami ketahui sejauh ini.

Apa yang terjadi dan di mana?

Tembakan dan ledakan terdengar tak lama setelah tengah malam Jumat waktu setempat di Resorts World Manila, di seberang bandara kota. Resorts World adalah kompleks hotel, kasino, toko dan restoran di Newport City, salah satu distrik paling makmur di ibukota Filipina.

Polisi dan pasukan dikerahkan ke tempat kejadian menyusul laporan saksi tentang seorang pria bersenjata yang menerobos masuk, ketika asap mulai keluar dari ruang permainan lantai atas.

Kepala polisi nasional Jenderal Ronald Dela Rosa mengatakan kepada media bahwa penyerang tunggal mengatur meja judi (Judi Bola Online) yang disiram dengan bensin, menyebabkan asap hitam tersedak yang menyebabkan kematian.

Apa saja korbannya?

AP melaporkan bahwa sedikitnya 36 orang tewas di tempat kejadian karena mati lemas, sementara sekitar 70 lainnya terluka karena terburu-buru untuk melarikan diri. Resorts World Manila mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa setidaknya 54 dibawa ke rumah sakit terdekat untuk perawatan.

Menurut Resorts World, pelaku mengambil “nyawanya sendiri dengan membakar dirinya sendiri diikuti dengan luka tembak yang dilakukan sendiri.”

Siapa penyerangnya, dan apa motifnya?
Sejauh ini, pihak berwenang mengatakan bahwa seorang pria bersenjata, yang digambarkan sebagai bule dan asing, berada di balik serangan itu. Sementara Presiden AS Donald Trump mengatakan di depan umum bahwa kekerasan itu memiliki hubungan “teror”, Dela Rosa mengatakan tidak ada bukti kuat yang menghubungkan kasus itu dengan terorisme.

Pria bersenjata itu mengambil sejumlah besar chip game selama serangan itu, membuat beberapa orang berspekulasi apakah itu perampokan yang ceroboh. Dia juga menembak mesin game dan ATM, menurut CNN, tetapi tampaknya tidak membidik pelanggan.

Apakah Manila aman?

Serangan itu terjadi pada waktu yang sangat sensitif, dengan negara dalam keadaan siaga ketika pasukan pemerintah berusaha untuk merebut kembali kota selatan Marawi dari militan terkait ISIS. Ada kekhawatiran bahwa kelompok teror akan melakukan serangan pengalih perhatian di tempat lain di Filipina, tetapi bahkan jika ketakutan itu terbukti tidak berdasar, infiltrasi ISIS yang nyata ke selatan negara itu membuat para ahli khawatir.

“Terlepas dari afiliasi dan identitas penyerang, apakah terkait dengan ISIS atau hanya kelompok kriminal, serangan itu terjadi di salah satu daerah paling mewah dan teraman di negara ini,” tulis Richard Heydarian, asisten profesor ilmu politik di De Universitas La Salle, dalam email ke TIME.

Upaya Presiden Rodrigo Duterte untuk meyakinkan orang luar tentang keamanan Filipina akan menjadi “pertempuran berat,” katanya, seraya menambahkan bahwa serangan itu mungkin telah mengungkap kegagalan intelijen dan keamanan.

Sejumlah kedutaan di Filipina telah mengeluarkan pesan peringatan untuk warga negara mereka, lapor Philippine Daily Inquirer. “Menurunnya keamanan di Mindanao telah mengakibatkan lingkungan keamanan yang lebih bergejolak di Filipina,” kata kementerian luar negeri Australia.

“Makin populer saja Tiktok di tanah air Indonesia”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!